Vanilla and Mocca Oreo Ice Cream



Resepnya dapat dari mbak Uie  beberapa hari yang lalu. Cuaca panas (plus saya malas belanja ke pasar) dan bahan-bahannya kebetulan masih ada di dapur jadi langsung saya eksekusi. Awalnya rada bingung, ini eskrim harus didinginkan berapa lama? Jadi biar DJ nggak ngintip-ngintip kulkas melulu saya bikinnya malam-malam. Besoknya sudah bisa dimakan.

Ice cream base 
Bahan : 
- 200 gr tepung whipping cream 
- 400 ml air es 
- 1/2 kaleng susu kental manis putih 
- Pasta Moka
- 7 Keping biskuit oreo, pisahkan dari krim, hancurkan

 Cara mambuat : 
- campur tepung whipping cream dan air es, aduk hingga larut 
- kocok whipping cream dengan mixer hingga mengental dan kaku. 
- masukkan susu kental manis dan kocok kembali hingga rata 
- bagi adonan menjadi 2 bagian, 1 bagian diberi pasta moka dan oreo, aduk kembali.
- masukkan ke dalam wadah, bekukan 

 Note dari mbak Uie : 
- bisa juga pakai skm coklat biar jd eskrim coklat 
- kalau mau yg ga terlalu kental eskrimnya bisa jg ditambahkan susu uht lho - pakai fresh cream jg bisa, tp pastikan yg bisa buat whipped cream.


Tentang motret...

Awalnya saya prepare properti cantik macam mangkuk eskrim, alas foto putih dengan harapan bisa motret bright , tapi apa daya jadinya malah hazy (atau kabur?) Jangan ditanya jadinya gimana, cukup saya aja yang tau :(

Eh tapi kalo motret eskrimnya aja nggak terlalu jelek sih, meskipun saya tetap aja nggak sreg.


Kecewa dengan foto yang di dalam mangkuk, saya langsung beresin properti sementara DJ langsung ngadepin eskrim sambil selonjoran di lantai sambil nanya "Sudah boleh dimakan belum, Nda?". Gatel karena masih belum dapat foto yang pas saya pun jepret lagi asal-asalan. Tanpa alas foto putih. Begini hasilnya : 


jadi moody begini, masih kurang cahaya di kanan bawah tapi aku suka banget liat es krim yang di dalam wadah



yang ini pakai reflektor, eskrim di dalam mangkuk nggak gelap-gelap banget

Dari sini saya sadar, bahwa kekurangan saya adalah nggak pernah mau ngebongkar setting yang sudah saya buat (repot bo'..mana waktu motretnya kan selalu buru-buru) tapi ternyata emang ga boleh cepat merasa puas, harus bisa ngeliat kurangnya di mana, trus langsung coba setting lain. Semoga ada kesempatan untuk saya keringetan motret berjam-jam buat dapetin foto yang pas. :D


1 komentar: