PeDeKaTe Sama Otang

11 komentar Wednesday, October 30, 2013

Bisa dibilang membuat kue adalah salah satu hal yang paling saya idamkan. Pengen banget punya oven sendiri dan bikin kue sendiri buat suami dan anak. Sejak kecil saya tinggal bersama tante dan mama yang doyan membuat kue sendiri, apalagi kalau sudah menjelang Idul Fitri. Tapi dulu saya ogah ikutan bikin (dan dilarang juga sama si tante karena bisanya cuma "ngacau") akhirnya saya cuma jadi penonton setia. Ibaratnya kalau disuruh ngejelasin secara teori gimana cara membuat kue ya sudah hafal di luar kepala. Soalnya tante dan mama saya itu bikin kuenya nggak pernah dalam jumlah sedikit. Bedanya, kalau tante saya itu spesialisnya bolu, cake dan cookies..mama saya spesialis kue basah (seperti kue lapis legit, maksuba dan kue-kue khas Palembang lainnya). Kalau kue basah terus terang saya kurang doyan ya..ngeliat cara bikinnya yang bisa sampai 8 jam, sedikit-sedikit diintip, kasih lapisan selembar demi selembar..ngeliatnya aja capek!

Nah..Senin minggu lalu sepupu suami saya si Nanda bilang kalau dia dapat tugas ekonomi dari sekolahnya. Tugasnya itu disuruh jualan. Terserah mau jualan apa aja yang penting ada cash flownya. Dia minta pendapat saya dan tercetuslah ide untuk berjualan sushi (lha,,kok jadi sushi? kuenya mana? Sabar dulu..dibaca terus ya, hehehe). Setelah pesan nori dan bahan-bahan lainnya (dan training bikin sushi sama saya, halah..wong saya juga baru mau coba kok!) akhirnya Kamis Nanda berjualan sushi di sekolahnya. Alhamdulillah laku! 20 pcs semuanya habis (resep sushi roll bisa dilihat di sini ya). Sampai Sabtu Nanda bilang kayaknya harus ganti menu..bosan kan kalau makan sushi melulu sampai sebulan? (tugasnya itu sebulan..hebat ya sekolah zaman sekarang, waktu saya masih SMA nggak ada tuh tugas beginian :D)

 Semua ide saya sudah dikeluarin, kita pengennya bikin pizza mini tapi nggak punya oven. Saya ingat sewaktu masih tinggal dengan mertua di gudang ada oven tangkring. Jadi saya dan Nanda langsung pergi ke rumah mertua (nggak lupa, Dhanan juga ikutan. Pokoknya setiap kami pergi dia pasti ikut. Dia itu bodyguard saya supaya saya nggak digangguin abege-abege karena dikira masih sekolahan. Hihihi). Dan bertemulah kami dengan si otang (oven tangkring). Karena otangnya sudah berdebu (maklum..mertua saya jarang pake) jadi langsung saya mandikan pake sabun sunlight biar jadi ganteng lagi, hehehe.

Otang yang udah rapi jali dan duduk manis di atas kompor





Sambil baca-baca forum sana-sini supaya bisa mengenal lebih jauh si otang maka kami mulai membuat adonan pizza sederhana. Tapi sayang sepertinya ada kesalahan dari bahan-bahannya, jadi adonan roti pizzanya nggak mengembang.

dimasak 30 menit lebih tetap aja setipis itu, hiks. Saya nggak nyalahin kamu, tang..emang saya yang salah. hiks


Keesokan harinya, berbekal rasa penasan yang udah ga bisa dibendung lagi (apalagi terigu dan bahan-bahan lain masih bersisa, ga mau rugi..pokoknya harus ada hasil!) kami membuat roti manis yang resepnya saya ambil dari blognya mbak ricke yang isinya kuubah dengan coklat.

tahap pertama, sebelum didiamkan 45 menit dalam wadah tertutup
tahap kedua, setelah didiamkan 45 menit alhamdulillah mengembang 2x lipat
tahap ketiga, dibentuk, diisi coklat dan sosis.(Untuk yang sosis itu bisa lihat step by stepnya di sini) dan didiamkan lagi 30 menit (tutup dengan plastik)
Tahap keempat, pemanggangan. Sebelum adonan dimasukkan ke dalam oven saya sudah bilang assalammualaikum dan bismillah sama si otang supaya dia nggak grogi. Selama pemanggangan saya juga suka curi-curi pandang alias intip-intip ke dalam, takut roti saya gosong.


And finally..yeay!!!...roti saya sudah jadi!! Agak lengket di loyang karena dengan bego' nya saya lupa mengoles mentega tipis-tipis di atas loyang (dasar Henny, selalu aja ada yang ketinggalan) Kalau dihitung-hitung persiapan dan pemanggangannya habis waktu 3 jam (nggak ngitung sih mulainya jam berapa). Dan yang bikin seneeeeeeng banget, semua yang cicip bilang rotinya enak! (meski saya sendiri merasa rotinya kurang "nyes" saat digigit, gimana ya..kayak makan roti tawar gitu deh. Apa perlu dikasih bread improver? Soalnya tadi saya nggak pake). So..this is it..

Choco and caterpillar bread.
Makasih banyak otang,,besok-besok kita nge-date lagi yah :)
 Resepnya bisa dilihat di blognya mbak Ricke


NB : Walaupun roti bikinan saya udah jadi, akhirnya Nanda malah jualan pisang coklat-keju karena membuat roti itu memakan waktu yang lama. Bayangin kalau mau rotinya fresh, harus bangun jam berapa sebelum ke sekolah??

Read On