Mie Celor di #52WFPP

Tidak tinggal di kota kelahiran kadang bikin aku ngerasa rindu dengan makanan khasnya. Biarpun Lubuklinggau - Palembang jaraknya cuma 8 jam dengan kereta api (belakangan bisa 6 jam naik mobil lewat Sekayu) tapi tetap aja ada hal-hal yang nggak bisa aku temui di sini. Salah satunya adalah Mie Celor.

Aslinya memang Mie Celor adalah makanan khas Palembang. Salah satu penjual yang paling terkenal itu H. Syafe'i, letaknya di 26 ilir (kalo aku bilangnya di pasar 26, dulu biasanya aku jalan kaki ke sana soalnya dekat dengan rumah Oma). Eh tapi kok zaman dulu aku nggak tau ya kalo mie celor ini terkenal banget, hahaha

Pernah dulu, waktu hamil Dhanan aku kepengen banget makan ini, ngebayangin enaknya kuah udang dicampur jeruk nipis, kasih sambel sedikit, haduuuh..beneran mupeng! sampai akhirnya lihat iklan indo*** ternyata ada loh yg rasa mie celor.

Hasil eksekusi mie celor, supaya makin mirip aslinya 
ditambahin tauge dan irisan telur rebus. Lumayan lah biar nggak ngiler.


Waktu ada tema #52WFPPNoodle pun aku pake mie celor instan ini. Buat yang belum tau, #52WFPP (52 Weeks Food Photography Project) adalah projectnya mbak Sefa Firdaus , mbak Yulyan Parwati dan mbak Tika Nilmada via instagram. Jadi tiap minggu mereka bertiga bakal nentuin tema foto, siapapun boleh ikutan asal punya akun instagram yang nggak diprivate dan mencantukan hastag #52WFPP #52WeeksFoodPhotographyProject. Hampir sama kayak #Uploadkompakan lah, tapi bedanya fokus sama food photography aja. Trus jarak upload fotonya juga lebih lama. Nantinya foto yang sudah diupload dikomentarin sama mereka bertiga dan peserta yang lain. Gunanya supaya kita tahu kesalahan dari foto kita, selain itu dengan membaca komentar kita jadi lebih ngerti gimana caranya memotret makanan yang hasilnya bikin "ngiler-able".


Ini hasil fotoku untuk tema #52WFPPNoodle
ternyata salah fokus, jatuhnya malah fokus ke tauge, bukan ke mie 


Aku sendiri ikutan karena awalnya follow akun mbak yulyan, dan sampai sekarang total baru berapa kali ikutan karena suka bolos (kadang suka ga sempat motret). Mereka bertiga ini bener-bener top deh pokoknya, levelnya sudah profesional. Kapan lagi bisa belajar motret diarahkan sama yang pro, belajarnya sama yang sudah jago, gratis pulak! (tetep deh, emak Dhanan demen gratisan). 

Beberapa orang yang kukenal di instagram juga ada banyak yang fotonya mengalami perubahan (jadi makin kece) semenjak ikutan project ini. Entah itu pake hape atau pake dslr. Jadi berasa banget kalo kebanyakan bolos ga bakal dapet ilmu nya, rugi sendiri deh jadinya. 

Saranku buat siapapun yang mau ikutan, ya harus kuat mental. Namanya juga mau belajar, kalo emang dasarnya kita emang belum ngerti ya terima sajalah dikritik habis-habisan (eh tapi ini yang dikritik fotonya, bukan orangnya..jadi jangan "baper"). Satu lagi yang aku inget mbak Sefa sendiri pernah komentar kalo nggak peduli kita motret pake hp atau kamera, yang penting adalah "man behind the gun". Kalo dasarnya udah dapet, mau pake apapun bakal oke aja.


behind the scene motret mie celor, pakai sterofoam 2 buah 
untuk pengganti reflektor


So far, aku merasa masih belum bagus juga. Kadang motret white balance nya ga pas, dimataku terlalu biru, ternyata pas diupload malah jd terlalu kuning. Kadang juga suka ada printilan nyempil yang ga sesuai dengan tema fotoku. Pokoknya ada aja yg bikin aku ga puas. Well, kayaknya memang harus belajar lebih banyak lagi.


0 komentar: