Donat Praktis Tanpa Diuleni


Padahal lebih cakep kalo dikasih taburan gula halus,
tapi yaa,,ini sudah terlanjur pake filling coklat sih.

Belakangan anak bujangku maunya makan terus. Kadang cuma selang 2 jam dari makan siang sudah cari-cari camilan. Kalo kata bapaknya sih dia lagi ngidam kali (lha,,saya yang hamil, anak yang ngidam. Baru juga denger yang begini nih :D ).

Usia kandungan udah masuk 24 minggu, saya jadi rajin banget. Tiap hari masak (ups, biasanya masih suka malas dan beli lauk jadi di warung), tiap hari ada aja yang mau dibikin. Ini terasa beda dibandingkan 3-4 bulan pertama kemarin yang maunya cuma tiduran melulu tapi makan tetap jalan terus, hahaha.

Seperti sore kemarin, maunya ada camilan, tapi malas beli karena suami lagi kerja. Jadi saya mencari resep praktis tapi ngenyangin dan ketemu lah resep ini di blognya mbak Diah Didi (saya kepoin resep di blogmu terus loh mbak). Setelah catat resep, baca semua komentar (membaca komentar itu pelu juga loh ya, kadang kita bisa dapat tips tambahan dari sini sekaligus tahu yang nyobain beneran sukses atau nggak), liat cara membuatnya akhirnya langsung saya eksekusi.

Pertama kali nyobain bikin, saya nggak pake mentega tapi pake margarin yang sedikit dicairkan. Padahal di resep tertulis harus pakai mentega (ngeyel karena malas keluar rumah) dan hasilnya adonanku sedikit lebih lembek dibandingkan seharusnya, mirip seperti adonan bakwan a.k.a bala-bala atau pancake, yang pasti nggak bisa dibentuk bulat. Jadinya malah seperti kue kamir :)) tapi alhamdulillah masih laku dan ludes.

Percobaan kedua, saya bela-belain beli mentega lagi di tbk. Mengikuti step by step sesuai instruksi, alhamdulillah adonannya jadi. Berikut resepnya yang sudah saya konversi ke ukuran sendok biar makin praktis ga perlu pakai timbangan lagi :

Donat Praktis

Bahan A : 
50 gr mentega tawar (3 sdm) 
50 gr gula pasir (2,5 sdm) 
2 butir telur 

Bahan B : 
200 ml susu cair 
6 gr ragi instan (2 sdt) 

Bahan C : 
300 gr tepung terigu (30 sdm / 2 3/4 gelas) 
1/2 sdt garam

topping : 
gula halus / coklat + 1 sdm margarin/ mentega yang dilelehkan. 

Cara membuat : 
- Campur semua bahan A, aduk rata dengan balon whisk. Harus mentega tawar ya, bukan margarin soalnya kalo margarin suka menggumpal. Aku pernah pake margarin cair dan gagal total  (baca di atas)
- Campur bahan B, tuang ke bahan A, aduk rata. 
- Campur bahan C, tuang sedikit sedikit ke bahan A sambil diaduk perlahan dengan spatula. (aduk lambat asal tercampur rata
- Tutup dengan plastic wrap, diamkan selama 30 menit sampai adonan mengembang 2x lipat. 
- Panaskan minyak, cetak adonan dgn menggunakan sendok (adonannya memang lembek, jd ga bisa dicetak pake cetakan donat, kecuali kalo punya sutil berbentuk donat). goreng dgn api kecil hingga kecoklatan. 
- Angkat, dinginkan, beri topping.

Sewaktu mencetak, saya juga bingung mau pakai sendok makan (instruksinya pakai sendok makan 2 buah yang sudah dicelup ke minyak supaya adonan tidak lengket) tapi kok hasilnya nggak bulat ya? alhasil saya genggam adonannya, trus saya pencet hingga adonannya keluar di antara jempol dan telunjuk (seperti membuat bakso) setelah itu baru saya sendok dan goreng, alhamdulillah bentuknya bulat. 

3 komentar:

  • Wowwww blog khusus masak2 ya?
    Kerennn
    Aku jg dulu pernah bikin donat ini, tapi pake sutil donat, adonannya ga Kalis tapi agak lembek gitu. Trus malezz ngulang lagi lantaran cape satu2 disutilin

  • Luuuv donuts ;p
    Paling suka n paling sering bikin, tp blum berani nyoba yg tanpa ulen ...rasanya beda gak sih, Hen? Apa lebih empuk daripada yg diuleni?

  • @mbak eha : rasanya sama aja mbak, tapi ini menurut saya sedikit lebih manis dan lebih padat.