Donat Hujan Gula


Biasanya kalau membicarakan tentang motion photography atau fotografi benda bergerak seringkali dikaitkan dengan street photography. Padahal memotret makanan juga bisa menggunakan teknik capture motion.

Motion capturemotion tracking, atau mocap adalah terminologi yang digunakan untuk mendeskripsikan proses dari perekaman gerakan dan pengartian gerakan tersebut menjadi model digital. Ini digunakan di militer, hiburan, olahraga, aplikasi medis, dan untuk calidasi cisi computer dan robot. Atau secara fotografi dapat disebut proses merekam gerakan suatu objek. (Sumber : Wikipedia)

Awalnya saya melihat salah satu foto Nick Sharma di pinterest dimana beliau menggunakan teknik ini saat memasak donat polenta. Lain waktu, saya melihat blog Raquel Carmona dan terkagum kagum melihat butiran gula halus yang ditaburkan di atas wafer adas manis. Jatuh berbutir butir layaknya salju yang sering saya lihat di dalam drama Korea.

Atas dasar kekaguman saya pada dua orang tersebut, maka saya mencoba untuk melakukan hal yang sama. Meskipun di sini saya tidak membuat donat sendiri karena keterbatasan waktu dan anak bayi yang sedang aktif tidak bisa ditinggal sama sekali, jadi saya membeli beberapa buah donat. Awalnya saya ingin memberikan matcha dan taro glaze pada donat sebelum ditaburi. Saya memasukkan setengah sendok bubuk matcha ke dalam susu cair,,kemudian memasukkan gula halus dengan harapan cairan tersebut bisa mengeras (at least, mengental) tapi setelah mencoba 2x ternyata gagal akhirnya saya menyerah dan beralih pada gula donat.

Sebelum memotret, saya membaca sedikit tips dari blog edibleperspective bahwa untuk membekukan taburan donat perlu mengatur setting kamera dengan shutter speed tinggi, cahaya yang banyak / iso tinggi, pengaturan deep of field (sesuai selera), dan background berwarna gelap (agar butiran gula putih terlihat). Ok, let's set up and see what's happen.







Data exif : ISO 3200, f/4,5, SS 1/500

Semua foto di atas diambil dengan iso, shutter speed, aperture yang sama. Sedikit editan sharpen dan highlight tapi semuanya tidak memuaskan (hahahaha). Padahal yang saya baca di blog edibleperspective, mbak Ashley menggunakan ISO 1000-2000 dan SS 1/1250 untuk mendapatkan butiran halus yang jatuh. Masalahnya, menggunakan iso dan ss segitu fotonya malah jadi gelap gulita :D, harus putar otak dan mencoba lagi supaya hasilnya (minimal) mendekati fotonya mbak Ashley.

Sebagai bonus saya nyempatin memotret behind the scene :


Siapa tau ada yang mau mencoba motret movement. Eh tapi jangan tiru settingan kamera saya ya,,lah wong saya juga masih gagal motretnya :D


Sekian dulu cerita tentang donat dan taburan gula yang jatuhnya malah seperti air hujan, doakan saya bisa belajar terus sampai sukses!

1 komentar: